Saturday, July 13, 2024
More

    Kisah Inspiratif Santa Maria de Rosa: Pelayan dengan Iman dan Energi yang Tak Terbatas

    Kali berikutnya seseorang yang Anda kenal membutuhkan bantuan Anda, jangan menunda-nunda untuk membantu dan mencari alasan.

    MAJALAHDUTA.COM, SPRITUALITAS– Ketukan di pintu terkunci rumah sakit militer membuat setiap hati berdebar-debar dalam ketakutan.

    Di tengah-tengah perang di Brescia (Italia) pada tahun 1848, para luka, sakit, dan orang-orang yang merawat mereka tahu apa arti ketukan itu.

    Teriakan dari luar pintu berasal dari para prajurit, yang tidak mengikuti perintah apa pun tetapi keinginan batin mereka untuk menghancurkan dan merampok. Siapa yang bisa menghentikan mereka?

    Satu-satunya orang di sini adalah beberapa Suster, Pelayan-Pelayan Kasih, yang mendedikasikan diri untuk membantu orang sakit. Para dokter bahkan tidak ingin mereka di sana.

    Para dokter menginginkan tenaga medis yang sekuler dan militer, bukan biarawati. Dan di hadapan bahaya baru ini, mereka bahkan lebih tidak berguna! Lebih buruk dari tidak berguna – karena Paula (sapaan akrabnya) di Rosa sebenarnya sedang bersiap untuk membuka pintu!

    Ketika pintu terbuka lebar, para prajurit melihat jalan mereka terhalang oleh salib besar yang dipegang oleh Paula di Rosa dan dua lilin yang dipegang oleh dua dari enam suster yang berdiri di sisinya.

    Tiba-tiba, kegilaan mereka untuk menghancurkan menghilang, dan penuh rasa malu di hadapan tampilan keberanian dan iman ini, mereka meratap kembali ke bayang-bayang.

    Sepanjang hidupnya, Paula di Rosa tidak pernah takut untuk membuka pintu pada kesempatan baru untuk melayani Allah, terutama ketika dia tidak yakin apa yang akan dia temui di baliknya.

    Orang-orang yang tidak mengenalnya dengan baik pasti berpikir dia terlalu rapuh dan lemah untuk menghadapi tantangan ini, tetapi dia datang bersenjatakan bukan hanya dengan imannya tetapi juga energi, kecerdasan, dan keinginan tanpa batas untuk melayani.

    Lahir pada tahun 1813, dia telah mengatasi proyek-proyek besar sejak dia berusia tujuh belas tahun, mengatur retret dan misi khusus untuk parokinya dan mendirikan gilding wanita.

    Karena semua yang telah dia capai, ketika dia berusia dua puluh empat tahun dia diminta menjadi pengawas rumah kesejahteraan untuk gadis-gadis miskin. Setelah dua tahun, dia menjadi khawatir karena tidak ada tempat bagi para gadis itu untuk pergi pada akhir hari.

    Malam adalah waktu yang penuh bahaya bagi para gadis ini dan Paula ingin memberi mereka tempat yang aman untuk tinggal. Dewan pengurus menolak memberikan tempat itu.

    Bagi Paula, pilihannya jelas – dia pernah berkata bahwa dia tidak akan pernah bisa tidur dengan hati yang tenang jika dia melewatkan kesempatan untuk berbuat baik.

    Jadi dia berhenti dari rumah kesejahteraan itu untuk mendirikan asrama bagi gadis-gadis miskin sambil membantu saudara laki-lakinya dengan sekolah bagi kaum tuli.

    Pada usia 27 tahun, dia berdiri di depan pintu yang lain. Dia diangkat menjadi pemimpin Pelayan-Pelayan Kasih, sebuah perkumpulan agama yang tujuannya adalah untuk mendedikasikan semua waktu dan perhatian mereka untuk orang yang menderita di rumah sakit.

    Bersama teman-temannya Gabriela Bornati dan Monsignor Pinzoni, dia memenangkan rasa hormat dari mereka yang menganggap “para pelayan” ini sebagai penyusup.

    Kemudian pada tahun 1848, seluruh hidupnya tampak hancur.

    Pertama-tama dia kehilangan Gabriela dan kemudian Monsignor Pinzoni meninggal, meninggalkannya tanpa dukungan dan persahabatan yang biasa mengandalkannya. P

    erang meletus di Eropa dan tanah airnya diserbu.

    Menghadapi duka dan kekacauan seperti itu, banyak orang lain akan merangkak ke tempat tidur dan menarik selimut ke atas kepala mereka.

    Tetapi Paula selalu melihat peluang dalam segala hal yang datang dalam hidupnya.

    Perang berarti banyak orang akan terluka dan tergusur oleh perang, jadi dia dan saudara-saudaranya pergi bekerja di rumah sakit militer dan bahkan pergi ke medan perang untuk memberikan penghiburan rohani dan fisik kepada mereka yang terluka dan sekarat.

    Dia meninggal pada tahun 1855, melalui pintu terakhir, tanpa rasa takut dan penuh sukacita untuk bergabung dengan Tuhan selamanya.

    Di Jejak-Nya: Santa Maria di Rosa akan pergi kapan saja jika dia merasa seseorang membutuhkan bantuannya.

    Kali berikutnya seseorang yang Anda kenal membutuhkan bantuan Anda, jangan menunda-nunda untuk membantu dan mencari alasan.

    Tinggalkan apa yang sedang Anda lakukan dan berikan kepada mereka apa yang mereka butuhkan.

    Editor: Redaksi
    Sumber: Berbagai Olahan

    Related Articles

    Stay Connected

    1,800FansLike
    905FollowersFollow
    7,500SubscribersSubscribe

    Latest Articles