Saturday, April 13, 2024
More

    Ulang Tahun yang ke 70 Tahun Imamat Paus Fransiskus

    Dan inilah yang saya katakan ketika mereka bertanya apakah saya akan menerima pemilihan saya sebagai Paus..." (Wawancara dengan Pastor Antonio Spadaro, S.J., 19 Agustus 2013).

    MAJALAHDUTA.COM, VATIKAN – Roma- 21 September 2023 – Hari ini, dunia merayakan peringatan 70 tahun Paus Fransiskus, nama yang diberikan kepada Jorge Mario Bergoglio, saat ia menemukan panggilan suci untuk menjadi seorang imam.

    Kejadian penting dalam hidupnya ini terjadi pada tanggal 21 September 1953, ketika Bergoglio masih berusia hampir 17 tahun.

    Pada tanggal 11 Maret 1958, ia memasuki novisiat Serikat Yesus.

    Dan pada tanggal 13 Desember 1969, hanya beberapa hari sebelum ulang tahunnya yang ke-33, Jorge Mario Bergoglio resmi ditahbiskan menjadi seorang imam.

    Di Argentina, 21 September adalah hari peringatan bagi para pelajar, tetapi bagi Gereja Katolik, tanggal ini merupakan hari peringatan Santo Matius, seorang pemungut cukai publik yang dipanggil oleh Yesus untuk menjadi seorang Rasul.

    Paus Fransiskus sendiri pernah menceritakan apa yang terjadi pada hari istimewa tersebut, pada tahun 1953.

    “Sebelum pergi ke pesta, saya singgah di gereja tempat saya akan pergi, menemukan seorang imam yang tidak saya kenal, dan merasa perlu untuk pergi ke sakramen pengakuan dosa. Ini adalah pengalaman pertemuan bagi saya: saya merasa bahwa seseorang menunggu saya. Tapi saya tidak tahu apa yang terjadi, saya tidak ingat, saya tidak benar-benar tahu mengapa imam itu ada di sana, yang tidak saya kenal, mengapa saya merasa dorongan ini untuk pergi ke pengakuan dosa, tetapi yang benar adalah bahwa ada seseorang yang menunggu saya. Dia telah menunggu saya untuk waktu yang lama. Setelah pengakuan dosa, saya merasa bahwa sesuatu telah berubah. Saya tidak lagi sama. Saya mendengar seperti suara, panggilan: saya yakin bahwa saya harus menjadi seorang imam. Pengalaman dalam iman ini penting. Kita mengatakan bahwa kita harus mencari Allah, pergi kepada-Nya untuk meminta pengampunan, tetapi ketika kita pergi, Dia menunggu kita, Dia pertama! … Kamu pergi sebagai seorang berdosa, tetapi Dia menunggu untuk mengampuni kamu.” (Vigil Pentakosta, 18 Mei 2013).

    Panggilan imam Paus Fransiskus lahir dari pengalaman rahmat Tuhan. Paus Fransiskus memilih motto “Miserando atque eligendo,” yang diambil dari Homili Santo Beda yang Mulia (Hom. 21; CCL 122, 149-151), yang dalam komentarnya tentang peristiwa panggilan Santo Matius menulis: “Vidit ergo lesus publicanum et quia miserando atque eligendo vidit, ait illi sequere me” (‘Yesus melihat pemungut cukai itu dan, karena Dia melihatnya melalui mata rahmat dan memilihnya, Dia berkata kepadanya: Ikuti Aku’).

    Paus Fransiskus sering menggambarkan lukisan panggilan Santo Matius oleh Caravaggio di Gereja San Luigi dei Francesi di Roma, yang selalu ia nikmati untuk diperhatikan.

    “Pada saat itu, Yesus baru saja menyembuhkan seorang lumpuh dan saat pergi, Dia menemukan pria bernama Matius. Injil mengatakan: ‘Dia melihat seorang pria bernama Matius.’ Dan di mana pria ini? Duduk di bilik pajak. Salah satu dari mereka yang membuat orang Israel membayar pajak kepada orang Romawi: seorang pengkhianat negaranya. Mereka ini sangat dihina. Pria itu merasa direndahkan oleh Yesus. Dia berkata padanya, ‘Ikuti Aku.’ Dan ia bangkit dan mengikutinya.” Tetapi apa yang terjadi? Itulah kekuatan pandangan Yesus. Pasti Dia melihatnya dengan begitu banyak kasih, dengan begitu banyak rahmat: pandangan penuh kasih yang penuh dengan rahmat itu: ‘Ikuti Aku, datanglah.’ Dan yang lain melihat ke samping, dengan satu mata pada Allah dan mata yang lain pada uang, melekat pada uang seperti yang digambarkan Caravaggio: begitulah, melekat dan juga dengan pandangan yang cemberut. Dan Yesus penuh kasih, penuh rahmat. Dan perlawanan pria yang ingin uang – dia adalah budak uang – runtuh. “Dan ia bangkit dan mengikutinya.” Itulah perjuangan antara rahmat dan dosa. Tetapi bagaimana kasih Yesus masuk ke dalam hati pria itu? Apa pintu masuknya? Karena pria itu tahu bahwa dia adalah seorang berdosa: dia tahu itu. Syarat pertama untuk diselamatkan adalah merasa berbahaya; syarat pertama untuk sembuh adalah merasa sakit. Merasa sebagai seorang berdosa adalah syarat pertama untuk menerima pandangan rahmat ini. Seseorang bisa mengatakan, ‘Bapa, apakah itu anugerah merasa berdosa, benar-benar?’ Karena itu adalah merasakan kebenaran. Tetapi bukan berdosa secara abstrak: berdosa karena ini, karena ini, karena ini. Dosa yang konkret, dosa-dosa konkret! Dan kita semua memiliki banyak dari mereka! Ayo pergi ke sana dan biarkan Yesus melihat kita dengan pandangan penuh kasih yang penuh dengan rahmat…” (Homili di Santa Marta, 21 September 2017).

    Paus Fransiskus sering mengakui bahwa ia bisa merelasi diri dengan Santo Matius.

    “Jari Yesus seperti itu, menuju Matius. Itulah bagaimana saya. Itulah yang saya rasakan. Seperti Matius. Itu adalah gerakan Matius yang membuat saya terkesan: dia meraih uangnya, seolah-olah ingin mengatakan: ‘tidak, bukan aku! Tidak, uang ini milikku!’ Inilah saya: seorang berdosa yang Tuhan telah menolehkan matanya. Dan inilah yang saya katakan ketika mereka bertanya apakah saya akan menerima pemilihan saya sebagai Paus…” (Wawancara dengan Pastor Antonio Spadaro, S.J., 19 Agustus 2013).

    Hari ini, kita merayakan 70 tahun perjalanan rohani yang luar biasa dari seorang pemuda Argentina yang pada akhirnya menjadi pemimpin tertinggi Gereja Katolik.

    Semoga cerita panggilan suci Paus Fransiskus menginspirasi kita semua untuk mencari rahmat Tuhan dalam hidup kita sendiri.

    Editor: MajalahDUTA.COM
    Sumber: Vatikan News

    Related Articles

    Stay Connected

    1,800FansLike
    905FollowersFollow
    7,500SubscribersSubscribe

    Latest Articles