Saturday, May 18, 2024
More

    Kebakaran yang mencurigakan di gereja-gereja di Kanada barat

    Sumber: Aleiteia/John Burger/oleh: Semz-MajalahDUTA-Komisi Komunikasi Sosial Keuskupan Agung Pontianak

    MajalahDuta.Com, Kanada– Investigasi berlanjut, karena kebakaran mungkin terkait dengan penemuan kuburan tak bertanda di bekas sekolah adat.

    Tulisan yang diangkat oleh John Burger yang diterbitkan pada 06/29/21 dan  diperbarui pada 06/29/21 dituliskan sebuah gereja Katolik di Provinsi Alberta tampaknya menjadi yang terbaru dalam serangkaian serangan terhadap gereja-gereja di Kanada bagian barat.

    Royal Canadian Mounted Police di sebelah timur Calgary mengatakan bahwa mereka sedang menyelidiki kebakaran yang tampaknya sengaja dilakukan pada hari Senin di gereja, yang berada di tanah penduduk asli Siksika.

    Di tempat lain, RCMP di New Hazelton di barat laut British Columbia mengatakan kebakaran dilaporkan Sabtu pagi di tanah Gitwangak First Nation. Itu adalah gereja Anglikan yang ditinggalkan, dan api dengan cepat dipadamkan dengan kerusakan minimal dan tidak ada cedera, lapor National Post. Investigasi sedang berlangsung.

    Di British Columbia selatan, empat gereja Katolik – dua di dekat Osoyoos dan Oliver, satu di luar Hedley, dan yang lainnya di Chopaka – dihancurkan oleh kobaran api antara 21 Juni dan 26 Juni. Gereja Katolik di Saskatoon dan Edmonton juga dirusak dengan cat merah dalam seminggu terakhir.

    Kebakaran dan perusakan terjadi setelah penemuan apa yang diyakini sebagai sisa-sisa anak-anak di kuburan tak bertanda di bekas sekolah perumahan di Kamloops, BC, dan di tenggara Saskatchewan.

    Banyak sekolah perumahan, dalam sistem yang dibuat oleh pemerintah Kanada, dijalankan oleh ordo agama Katolik.

    Para pemimpin masyarakat adat di Kanada mengatakan sekolah-sekolah itu digunakan untuk mengasimilasi masyarakat adat secara paksa. Ada yang mengatakan bahwa anak-anak dipaksa masuk Kristen dan meninggalkan bahasa dan budaya asli mereka. Ada panggilan, termasuk dari Perdana Menteri Justin Trudeau, agar Paus Fransiskus meminta maaf secara resmi.

    Pada hari Jumat, Oblat Misionaris Katolik Maria Tak Bernoda, yang mengoperasikan 48 sekolah perumahan, termasuk dua bekas sekolah di mana kuburan anak-anak pribumi yang tidak bertanda ditemukan, mengatakan akan merilis semua dokumen yang dimilikinya, Guardian melaporkan.

    Konferensi Waligereja Kanada

    Pada hari Selasa, Konferensi Waligereja Katolik Kanada mengumumkan bahwa delegasi masyarakat adat akan mengunjungi Paus Fransiskus di Roma dari 17-20 Desember untuk “membina pertemuan dialog dan penyembuhan yang bermakna.”

    “Paus Fransiskus berkomitmen untuk mendengar langsung dari Masyarakat Adat, mengungkapkan kedekatannya yang tulus, mengatasi dampak penjajahan dan peran Gereja dalam sistem sekolah perumahan, dengan harapan menanggapi penderitaan Masyarakat Adat dan efek yang berkelanjutan. trauma antargenerasi, sebuah pernyataan dari Konferensi mengatakan.”

    “Para Uskup Kanada sangat menghargai semangat keterbukaan Bapa Suci yang dengan murah hati menyampaikan undangan untuk pertemuan pribadi dengan masing-masing dari tiga kelompok delegasi yang berbeda – First Nations, Métis dan Inuit – serta audiensi terakhir dengan semua delegasi bersama-sama. pada 20 Desember 2021.”

    Delegasi tersebut akan mencakup Penatua dan “Penjaga Pengetahuan,” orang-orang yang menghadiri sekolah perumahan dan pemuda dari seluruh negeri, ditemani oleh sekelompok kecil Uskup dan pemimpin Pribumi.

     

    Related Articles

    Stay Connected

    1,800FansLike
    905FollowersFollow
    7,500SubscribersSubscribe

    Latest Articles