Saturday, December 9, 2023
More

    Sudah saatnya umat manusia mengubah arah

    Oleh: Samuel-Komisi Komunikasi Sosial Keuskupan Agung Pontianak

    MajalahDUTA.Com, Vatikan- Menarik untuk dibaca, tulisan yang diangkat oleh Christopher Wells dalam sebuah wawancara yang diterbitkan hari Minggu oleh “Il Mattino” untuk peringatan 130 tahun surat kabar Neapolitan.

    Paus Fransiskus membahas berbagai topik, mulai dari perang hingga kesulitan di selatan Italia hingga dunia; dari politik sebagai bentuk amal tertinggi hingga momok kejahatan terorganisir dan perusakan lingkungan, dengan referensi khusus ke Terra dei fuochi dan banjir di wilayah Marche di Italia.

    Baca juga: Paus berdoa untuk perdamaian antara Azerbaijan dan Armenia

    Dalam wawancara luas dengan surat kabar Neapolitan Il Mattino, Paus Fransiskus sekali lagi menekankan perlunya mengatasi masalah perang, pandemi dan kemiskinan yang sedang berlangsung dengan bekerja sama untuk kebaikan bersama.

    “Hanya dengan menemukan apa yang menyatukan kita, saudara dan saudari, kita akan menemukan jalan keluar dari krisis yang kita alami, yang tidak dimulai hari ini …”

    “Meskipun wawancara berfokus terutama pada masalah yang dihadapi Napoli dan Italia selatan, Paus Fransiskus menjelaskan bahwa masalah yang mereka hadapi “adalah masalah global,” pertanyaan yang “mengkhawatirkan masa depan seluruh dunia.”

    “Kami belum sadar akan perang dan ketidakadilan planet, kami belum mendengarkan tangisan orang miskin, dan planet kami yang sakit parah,” ujar Paus.

    Merubah arah

    Paus Fransiskus menegaskan tentang perlunya “mengubah arah,” dengan mengatakan bahwa kita semua ditantang untuk melakukannya.

    Baca juga: Unik, Cara Hidup dan Pandangan Filosofis Teladan Fransiskan: Berbagi dalam Temu OFS Regio Kalimantan (Pontianak)

    Hari ini, katanya, “adalah waktu percobaan, waktu untuk memilih… Ini adalah waktu untuk mengatur ulang jalannya.” Secara khusus, ia menunjukkan perlunya pembangunan berkelanjutan dan integral serta cara-cara baru untuk memahami ekonomi dan kemajuan; keringanan utang untuk negara-negara berkembang; dan kebutuhan untuk mengakhiri eksploitasi bumi, perlombaan senjata; dan, eksploitasi manusia, terutama anak-anak.

    Untuk menanggapi krisis ini, Paus mengatakan kreativitas yang diarahkan untuk kebaikan bersama diperlukan, sambil mengulangi sekali lagi bahwa jalan yang kita pilih adalah penting.

    Keadilan dan pengampunan adalah pilar perdamaian sejati

    Mengatasi masalah perang, Paus Fransiskus mengatakan bahwa hari ini kita diukur dengan perang di Ukraina, tetapi juga oleh banyak perang lainnya. Dia mengutip St Yohanes Paulus II, yang menulis setelah serangan teroris pada 9/11, mengatakan bahwa “tatanan yang hancur tidak dapat dipulihkan sepenuhnya sampai keadilan dan pengampunan digabungkan.”

    Baca juga: Ke-satu-an

    “Pilar perdamaian sejati adalah keadilan dan pengampunan yang merupakan bentuk cinta tertentu,” katanya, kemudian Paus Fransiskus menambahkan, “Ada waktu untuk segalanya. Sebelum pengampunan datang penghukuman kejahatan. Namun, sangat penting untuk tidak memupuk perang, tetapi untuk mempersiapkan perdamaian, untuk menabur perdamaian.

    Komitmen ekologis harus jadi prioritas

    Paus juga membahas masalah kepedulian terhadap lingkungan, terutama dalam konteks Terra dei Fuochi (“tanah api”) di dekat Napoli dan banjir dahsyat baru-baru ini di wilayah Marche Italia.

    Baca Juga: Pelatihan Jurnalistik Komisi Sosial Keuskupan Agung Pontianak (KOMSOS KAP)

    Dia mengulangi sekali lagi bahwa “semuanya terhubung,” mengatakan kita harus “mulai lagi” dari kesadaran ini.

    “Hari ini, sangat diperlukan, bahwa setiap orang dan seluruh komunitas internasional menganggap sebagai prioritas komitmen ekologis untuk tindakan kolegial, berbasis solidaritas, dan berpandangan jauh ke depan,” tegas Paus Fransiskus.

    Politik, bentuk amal tertinggi

    Wawancara dengan Bapa Suci menyentuh sejumlah topik lain termasuk peran Gereja dalam politik yang digambarkan oleh paus sebagai “seni perjumpaan” dan “bentuk amal tertinggi”; “momok” kejahatan terorganisir; dan apa yang dapat dipelajari dunia dari Global South dalam hal solidaritas dan hubungannya dengan waktu, dengan sejarah, dan dengan tanah.

    Sumber Utama ada di Teks ini: https://www.vaticannews.va/it/papa/news/2022-09/papa-francesco-intervista-scelzo-il-mattino-napoli.html

    Related Articles

    Stay Connected

    1,800FansLike
    905FollowersFollow
    7,500SubscribersSubscribe

    Latest Articles