Motto Tahun Yobel 2025: “Peziarah Harapan”

Majalah DUTA| Komisi Komunikasi Sosial Keuskupan Agung Pontianak| 13 Januari 2022, 14:17 Waktu Vatikan

MajalahDUTA.Com, Vatikan- Paus Fransiskus telah memberikan persetujuannya untuk tema Tahun Suci mendatang.

Menurut Presiden Dewan Kepausan untuk Mempromosikan Evangelisasi Baru, perhatian utama Paus adalah agar Tahun Yobel 2025 dipersiapkan dengan sebaik mungkin.

Berbicara setelah audiensi dengan Paus Fransiskus pada 3 Januari, Uskup Agung Rino Fisichella mengatakan bahwa selama pertemuan itu Paus menyetujui moto yang diusulkan untuk Tahun Yubileum mendatang, sebuah moto yang dia katakan, “yang dapat diringkas dalam dua kata: Peziarah harapan. ”

Uskup Agung Fisichella menjelaskan bahwa, seperti halnya semboyan lainnya, ia mencoba untuk memadatkan makna dari seluruh perjalanan Yubileum. Dia mencatat bahwa kata-kata yang dipilih – peziarah dan harapan – keduanya mewakili tema utama kepausan Paus Fransiskus.

“Ada begitu banyak pekerjaan yang harus dilakukan” dalam dua tahun ini, katanya, merujuk secara khusus pada Dikasteri yang dia pimpin dan yang dipercayakan dengan tanggung jawab organisasi acara tersebut.

Kebutuhannya, ia menekankan, adalah untuk memiliki “dampak persiapan yang solid” untuk menciptakan mesin organisasi yang efisien.

“Untuk mengaktifkannya sepenuhnya, saya menunggu indikasi lebih lanjut dari Paus,” tambah Uskup Agung Fisichella, meskipun pekerjaan sudah dimulai.

“Salah satu prioritas menyangkut penerimaan peziarah dan umat, dengan sejumlah besar peziarah diharapkan di Roma selama Tahun Suci – dengan harapan bahwa dalam dua tahun ke depan keadaan darurat kesehatan tidak akan lagi mempengaruhi kegiatan seperti hari ini,” kata Paus.

Dia menegaskan bahwa kolaborasi dengan “Kotamadya Roma, dengan otoritas Daerah Lazio dan dengan pemerintah Italia” berjalan lancar sehingga semuanya dapat berlangsung dalam keamanan dan sejalan dengan kapasitas kota untuk menerima pengunjung dengan cara terbaik.

Tahun Yubileum

Menyusul Tahun Kerahiman Suci 2015 yang luar biasa yang diinginkan oleh Paus Fransiskus, Yubileum yang akan datang akan berlangsung sesuai dengan norma untuk meninggalkan jarak 25 tahun antara masing-masing tahun.

Yobel biasa sebelumnya terjadi pada tahun 2000 ketika dunia dan Gereja Katolik bersiap untuk memasuki milenium baru.

Tahun Yubileum adalah tahun rahmat yang istimewa, di mana Gereja menawarkan kepada umat beriman kemungkinan untuk memperoleh indulgensi penuh. Secara tradisional, itu dimulai tepat sebelum Natal dan berakhir pada Epifani tahun berikutnya.

Paus meresmikan Tahun Suci dengan upacara pembukaan Pintu Suci di Basilika Santo Petrus.
Setelah itu, Pintu Suci basilika kepausan lainnya – St John Lateran, St Paul Outside the Walls dan St Mary Major – dibuka dan tetap demikian sampai akhir Tahun Yubileum.