Saturday, May 18, 2024
More

    Surat Paus untuk Pasangan yang Menikah

    ©MajalahDUTA.Com

    MajalahDUTA.Com, Vatikan- Sehari setelah penerbitan “Surat untuk Pasangan yang Menikah” dari Paus Fransiskus, Wakil Sekretaris Dikasteri untuk Awam, Keluarga dan Kehidupan meninjau “Tahun Keluarga Amoris Laetitia” sebagai persiapan untuk Pertemuan Keluarga Sedunia 2022 di Roma.

    Ditulis oleh Gabriella Ceraso dan Alessandro De Carolis dari media Vatikan yang dirilis pada 27 Desember 2021, 16:21 waktu Vatikan.

    Dalam tulisan tersebut dikatakan dalam teks magisterium bahwa hadiah Natal untuk pasangan yang baru menikah, dorongan, tanda kedekatan dan kesempatan untuk meditasi.

    Begitulah cara Paus Fransiskus kemarin pada hari raya Keluarga Kudus Nazareth, mempersembahkan Suratnya kepada Pasangan Menikah dalam sebuah teks yang datang tepat satu tahun setelah ia mengumumkan “Tahun Keluarga Amoris Laetitia” pada 27 Desember 2020.

    Itu adalah jalan yang kaya akan buah-buahan dan ditandai oleh “kelembutan seorang ayah”, dan seperti yang dikatakan Gabriella Gambino, Wakil Sekretaris Dikasteri untuk Awam, Keluarga dan Kehidupan, kelembutan yang diperbarui dalam “teks magisterium”

    Kelembutan Nada

    Dalam Surat yang Paus kirimkan kepada pengantin baru sebagai hadiah Paus Fransiskus melewati aspek dan tahapan kehidupan keluarga tanpa melupakan pasangan muda yang mempersiapkan pernikahan dengan nada seorang ayah.

    Apa yang mengejutkan tentang pesan ini?

    Saya terkesan dengan kelembutan nada, kasih sayang yang dia ungkapkan untuk keluarga di masa yang begitu kompleks, yang masih didominasi oleh pandemi. Saat ini ada begitu banyak keluarga yang mengalami berbagai macam krisis dan kesulitan, kepada siapa Paus mengalihkan pandangan kebapakannya.

    Tetapi saya sangat terkesan dengan perhatian yang dia berikan pada Sakramen Perkawinan. Keindahan karunia ini yang begitu sulit dipahami oleh kaum muda saat ini, terletak di hadirat Kristus, yang berdiam dalam keluarga, di tengah-tengah kehidupan kita sehari-hari.

    Dengan kelezatan yang luar biasa Paus memasuki kehidupan kita sehari-hari ke dalam dinamika keluarga, hampir menggandeng tangan kita untuk mendorong kita dan membuat kita tidak merasa sendirian dalam perjalanan ini.

    Dan dia menasihati orang-orang muda untuk menikah, untuk percaya pada rahmat yang menginvestasikan pasangan, rahmat yang menopang mereka sepanjang hidup mereka dalam petualangan pernikahan, bahkan di tengah badai.

    Lagi pula, Paus mengingatkan kita bahwa “Gereja sama sekali tidak boleh berhenti mengusulkan cita-cita penuh pernikahan, rencana Allah dalam segala kemegahannya. Tidak melakukan itu berarti kurangnya kasih Gereja kepada kaum muda.

    Memahami situasi-situasi luar biasa tidak boleh berarti menyembunyikan terang dari ideal yang sepenuhnya, atau mengusulkan yang kurang dari apa yang Yesus tawarkan kepada manusia.” Bapa Suci mengingatkan kita akan hal ini di Amoris Laetitia.” (AL 307)

    Surat untuk Pasangan yang Menikah datang tepat satu tahun setelah Paus mengumumkan Tahun Keluarga Amoris Laetitia pada 27 Desember 2020 selama Angelus, lima tahun sejak diterbitkannya Seruan Apostolik. Menurut Anda, apa yang digerakkan oleh pengumuman itu?

    Pelayanan pastoral keluarga di seluruh dunia telah dimulai! Dalam 5 tahun refleksi dan perbandingan doktrin kami telah mengambil tindakan dan Dikasteri kami yang didorong oleh Bapa Suci telah mampu mengembangkan banyak alat pastoral untuk membantu keuskupan dan konferensi uskup mengubah Seruan menjadi tindakan dan kreativitas pastoral.

    Juga mengingat Pertemuan Dunia yang akan berlangsung dalam 6 bulan Surat Paus kepada pasangan suami-istri ini adalah teks magisterium tentang keluarga yang sangat penting, yang dapat digunakan paroki dan keuskupan untuk mempersiapkan keluarga bagi Pertemuan itu. , untuk merenungkan bersama keluarga tentang apa itu keluarga dan bagaimana hari ini, di tengah begitu banyak kesulitan.

    Oleh karena itu, saya sungguh-sungguh mengajak komunitas dan paroki untuk membacanya dan merenungkannya di rumah mereka, mengusulkan dan membagikannya kepada pasangan suami istri di seluruh dunia.

    Menurut Anda, buah apa yang paling indah tahun ini?

    Tanpa ragu secara umum, saya akan mengatakan banyak inisiatif yang diumumkan dunia ke Dikasteri kita serta semua yang tidak berhasil di sini, dari saat Paus menghidupkan dorongan ini.

    Begitu banyak paroki, keuskupan, konferensi uskup bahkan sekolah dan universitas menulis kepada kami untuk memberi tahu kami apa yang mereka lakukan untuk menanggapi panggilan Bapa Suci: untuk menemani keluarga, pasangan yang sudah menikah, situasi yang paling rapuh, persatuan baru, di mana orang-orang berada mencari Tuhan.

    Sebuah proses kreativitas pastoral telah digerakkan yang juga mengarah pada persekutuan yang lebih besar, dalam banyak konteks, antara pendeta dan keluarga, untuk belajar mendengarkan satu sama lain dan untuk memberi nilai lebih pada peran keluarga dan pasangan dalam Gereja.

    Itu tidak mudah, tetapi di mana-mana Anda dapat merasakan keinginan untuk berhasil, mencoba memahami bagaimana berjalan bersama dan juga menemani situasi yang paling sulit, yang sebelumnya sedikit dikesampingkan.
    Keluarga benar-benar aset bagi Gereja tetapi dalam banyak konteks, kita masih perlu memahami bagaimana menerapkan pernyataan ini.

    Tahun yang didedikasikan untuk keluarga akan berakhir Juni mendatang, dengan perayaan Pertemuan Keluarga Sedunia di Roma. Kemarin Paus mengajak semua orang untuk mempersiapkan diri dengan baik agar bisa menjalaninya dengan baik. Bagaimana persiapan untuk acara ini, dan pertemuan itu sendiri, terkait dengan jalur sinode yang diresmikan oleh Paus Fransiskus di Gereja?

    Amoris Laetitia, benang kirmizi yang membawa kita ke Pertemuan Dunia, meminta kita untuk membedakan gaya dan cara kita melaksanakan pelayanan pastoral kita.

    Sebuah kebaktian yang Bapa Suci minta agar kita bingkai dalam perjalanan sinode Gereja melalui persekutuan, partisipasi dan misi setiap komponen Umat Allah, termasuk keluarga. Pendeta dan keluarga bersama-sama, di bawah bimbingan Roh.

    Bagaimana cara melakukannya?

    Akan menarik, misalnya, dalam perjalanan sinode yang juga merupakan masa persiapan untuk Pertemuan Dunia mencoba menggabungkan proses penegasan gerejawi mulai juga dari hubungan antara Gereja dan keluarga, mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang agak sedikit kepada diri kita sendiri. berbeda dari yang biasa kita lakukan.

    Misalnya, ‘bagaimana keluarga dapat membantu Gereja menjadi lebih sinode?’ ‘Apa yang dapat Gereja pelajari dari cara keluarga dalam membedakan, mendengarkan, dan menyambut?’

    ‘Apa yang dapat Gereja pelajari dari cara orang tua, anak-anak, dan saudara kandung mencoba untuk saling mencintai dengan kelemahan, kerentanan, konflik, dan sudut pandang yang berbeda? Pertanyaan-pertanyaan ini, dan pertanyaan-pertanyaan lainnya, dapat membuka cara berpikir baru tentang penggembalaan, gaya yang berbeda, persekutuan yang lebih konkrit antara keluarga dan Gereja.

    Bukan hanya itu, tetapi mereka akan memulai proses penegasan baru yang setelah berakhirnya Tahun Keluarga dengan Pertemuan Sedunia, dapat berlanjut setidaknya sampai Sinode terus mendorong pelayanan keluarga di seluruh dunia.

    Related Articles

    Stay Connected

    1,800FansLike
    905FollowersFollow
    7,500SubscribersSubscribe

    Latest Articles