Saturday, May 25, 2024
More

    Harapan besar St. Yohanes Paulus II untuk pendidikan tinggi

    Sumber: Tom Hoopes - diterbitkan pada 08/30/21/Aleteia/-Semz-MajalahDUTA

    MajalahDUTA.Com, Internasional-30 tahun yang lalu Konstitusi Apostolik St. Yohanes Paulus II tentang Pendidikan Tinggi mulai berlaku “pada hari pertama tahun akademik 1991.”

    Dinamakan “Dari Hati Gereja” (Ex Corde Ecclesiae) dokumen itu jelas berasal dari hati St. Yohanes Paulus II. Dia menunjukkan kasih sayang yang besar untuk pendidikan tinggi. Universitas adalah tempat panggilannya matang, tempat dia sebagai profesor mengubah kehidupan umat awam, dan tempat dia melihat masa depan Gereja terbentuk.

    Dokumen ini praktis dan efektif. Saya bekerja di sebuah perguruan tinggi yang memiliki total 570 siswa pada tahun 1991 — dan setelah bertahun-tahun mengikuti Ex Corde Ecclesiae sekarang memiliki 600 siswa di kelas Freshman saja. Tetapi sebagian besar buahnya masih ada di masa depan.

    Berikut adalah enam hal yang ingin dilihat oleh St. Paus Yohanes Paulus II dari universitas-universitas Katolik.

    Baca juga: Maju di sepanjang jalan menuju kesucian, Maria Cristina Cella Mocellin: Ibu muda dari tiga anak

    1: Perguruan tinggi Katolik akan mengubah budaya.

    Universitas-universitas Katolik “memberi saya harapan yang kuat untuk perkembangan budaya Kristen yang baru dalam konteks yang kaya dan beragam dari zaman kita yang berubah,” katanya.

    Perguruan tinggi menciptakan budaya sepanjang sejarah: St. Benediktus dan para pengikutnya menciptakan universitas yang lulusannya masih berpakaian seperti Benediktin untuk mendapatkan gelar mereka. Universitas Katolik meluncurkan St. Thomas Aquinas, yang mengantarkan mekarnya filsafat baru, dan Dante, yang memicu kelahiran baru ekspresi artistik.

    Lebih dekat ke zaman kita, universitas Katolik menghasilkan ilmuwan seperti Louis Pasteur, Gregor Mendel, Laura Bassi, Maria Gaetana Agnesi, dan ahli teori big-bang Pastor Georges Lemaître — mengubah cara kita melihat dunia kita.

    2: Perguruan tinggi Katolik menjaga pribadi manusia.

    ”Apa yang dipertaruhkan” dalam pendidikan tinggi Katolik, tulis Yohanes Paulus, ”adalah arti sebenarnya dari pribadi manusia.”

    Tidak mengherankan bahwa tingkat kecemasan meningkat, tingkat bunuh diri mencapai rekor, dan seluruh generasi tampaknya merasa kehilangan. Penanda identitas pribadi yang berdiri selama berabad-abad telah menghilang bagi banyak orang. Sementara itu, di universitas-universitas Katolik yang mempelajari teologi tubuh, keutamaan keluarga, dan keindahan objektif, para teolog, filsuf, dan sosiolog sedang meneliti cara-cara luar biasa yang bahkan dalam keadaan kita yang hancur menunjukkan bagaimana kita diciptakan menurut gambar Yesus Kristus, disalibkan dan bangkit.

    3: Pencarian kebenaran terus berlanjut di perguruan tinggi Katolik.

    “Tugas istimewa Universitas Katolik adalah menyatukan … dua tatanan realitas yang terlalu sering cenderung bertentangan,” tulis John Paul: “pencarian kebenaran, dan kepastian telah mengetahui sumber kebenaran.”

    Pada abad ke-21, banyak universitas meninggalkan pencarian kebenaran dengan konsekuensi yang membawa malapetaka, kata Jonathan Haidt dan Greg Lukianoff dalam The Coddling of the American Mind: How Good Intentions and Bad Ideas Are Menyiapkan Generasi untuk Kegagalan.

    Baca juga: Paus minta Uskup Italia Jadikan Paroki sebagai ‘Sekolah Pelayanan’

    “Gagasan bahwa universitas harus melindungi semua mahasiswanya dari ide-ide yang dianggap menyinggung oleh sebagian dari mereka adalah penolakan terhadap warisan Socrates,” tulis mereka. Mereka bahkan mengusulkan cara melanjutkan yang seperti Yohanes Paulus II: “Berdebat seolah-olah Anda benar, tetapi dengarkan seolah-olah Anda salah.”

    Sebagaimana Paus Benediktus XVI mendesak pendekatan kebebasan akademik ini ke universitas-universitas Katolik Amerika, dengan mengatakan, “Anda dipanggil untuk mencari kebenaran di mana pun analisis yang cermat terhadap bukti membawa Anda.”

    4: Universitas memberi orang awam peran kunci Gereja.

    “Umat awam telah menemukan dalam kegiatan universitas suatu sarana yang dengannya mereka juga dapat menjalankan peran kerasulan yang penting dalam Gereja,” tulis St. Yohanes Paulus. “Masa depan universitas sangat bergantung pada pelayanan yang kompeten dan berdedikasi dari umat Katolik awam.”

    Baca juga: Kardinal Bo mengecam “pemimpin” Myanmar yang gagal dalam tanggung jawab mereka

    Contoh yang bagus dari hal ini adalah Gottlieb Söhngen, seorang teolog yang digambarkan oleh muridnya, calon Paus Benediktus XVI, sebagai “penanya yang radikal dan kritis.” Dia tanpa henti mengajukan pertanyaan-pertanyaan sulit, tetapi tetap sangat berkomitmen pada magisterium Gereja. Dengan melakukan itu, ia membentuk salah satu pemikir besar abad ke-21.

    Di Amerika, profesor Katolik awam seperti John Senior, Mark Van Doren, Marshall MacLuhan, Mary Ann Glendon dan Alasdair MacIntyre memiliki dampak besar pada Gereja dan dunia.

    1. Perguruan tinggi Katolik membawa Kristus ke dalam setiap sektor masyarakat.

    “Setiap realitas manusia…telah dibebaskan oleh Kristus,” tulis John Paul. “Yesus Kristus, Juruselamat kita, menawarkan terang dan harapan-Nya kepada semua orang yang mempromosikan ilmu pengetahuan, seni, huruf, dan berbagai bidang yang dikembangkan oleh budaya modern.”

    Yesus Kristus adalah jalan, kebenaran dan hidup. Melalui dia segala sesuatu diciptakan dan di dalam dia ada akhirnya. Itu berarti bahwa dia relevan dengan setiap profesi dalam beberapa cara. Inilah gunanya universitas Katolik — mengambil isu-isu rumit dunia, menambahkan terang Kristus dan mengubah budaya dari dalam.

    St Yohanes Paulus II mengakhiri dokumennya dengan cara ini: “Tugas harian Anda yang berat menjadi semakin penting, lebih mendesak dan perlu atas nama Evangelisasi untuk masa depan budaya dan semua budaya.”

    Related Articles

    Stay Connected

    1,800FansLike
    905FollowersFollow
    7,500SubscribersSubscribe

    Latest Articles