Sunday, May 19, 2024
More

    Caritas: Ekologi integral adalah solusi untuk krisis iklim

    Sumber: VatikanNews/Benedict Mayaki, SJ/Semz-MajalahDUTA

    MajalahDUTA.Com, Vatikan- Pada Hari Kemanusiaan Sedunia 2021 dirayakan pada hari Kamis, Caritas Internationalis menyoroti bahwa ekologi integral dan menempatkan manusia sebagai pusat dari semua keputusan dan tindakan akan membantu dunia mengatasi krisis iklim yang dihadapi umat manusia.

    Hari Kemanusiaan Sedunia diperingati setiap tahun pada tanggal 19 Agustus. Ini adalah hari yang disisihkan untuk menghormati semua kemanusiaan, serta mereka yang kehilangan nyawa karena bekerja untuk tujuan kemanusiaan.

    Tahun ini, peringatan tahunan difokuskan pada tema krisis iklim, mengundang mitra di seluruh dunia untuk menyoroti dampak langsung dari krisis ini dengan menekan para pemimpin politik untuk mengambil tindakan yang berarti terhadap perubahan iklim dan untuk melindungi orang-orang yang paling rentan di dunia.

    Dengan keadaan darurat iklim yang mendatangkan malapetaka di seluruh dunia pada skala yang sulit ditangani oleh komunitas kemanusiaan dan orang-orang di garis depan, Hari Kemanusiaan Sedunia 2021 menyoroti pentingnya tindakan bersama dan terpadu untuk memerangi satu-satunya ancaman terbesar yang dihadapi umat manusia ini.

    Dunia dalam tantangan

    Dalam semangat tema tahun ini, Caritas Internationalis meminta para pengambil keputusan untuk mengambil langkah berani untuk mengatasi isu-isu terkait perubahan iklim, pandemi dan konsekuensinya, serta gejolak politik di Afghanistan dan Lebanon.

    Organisasi bantuan Gereja juga menunjuk pada tantangan kemanusiaan di Haiti yang disebabkan oleh gempa bumi berkekuatan 7,2 SR baru-baru ini, di tengah kekacauan politik dan ekonomi negara itu.

    Lebih jauh lagi, ketika dunia menyaksikan gelombang panas yang memecahkan rekor, badai yang menghancurkan, banjir, perubahan pola cuaca dan kebakaran hutan yang merusak pada tahun 2021, Caritas mengatakan semua ini “diciptakan oleh kurangnya kepedulian terhadap lingkungan, yang mengarah pada perubahan iklim dan krisis ekologi.”

    Dalam sebuah pernyataan di situs web organisasi, badan amal menekankan bahwa “bencana alam yang berdampak buruk pada negara-negara yang paling miskin juga merupakan seruan untuk tindakan politik yang ditentukan dan terpadu untuk melindungi, membela dan menyelamatkan nyawa,” dan menunjukkan bahwa “di mana satu bagian dari umat manusia menderita, seluruh keluarga manusia juga menderita”.

    Bertindak konkrit

    Mengusulkan langkah-langkah praktis, Caritas meminta para pemimpin politik untuk memastikan keamanan penduduk Afghanistan dan penyediaan kebutuhan dasar bagi rakyat Lebanon.

    Dalam hal ini, pemerintah didesak untuk mengalokasikan dana yang cukup bagi masyarakat lokal untuk terlibat dalam kegiatan pembangunan berbasis masyarakat pertanian dan non-pertanian untuk memastikan mata pencaharian dan ketahanan pangan mereka.

    Selain itu, badan amal mendorong keterlibatan masyarakat lokal dalam aksi kemanusiaan dan menegaskan bahwa prioritas diberikan kepada manajemen bencana di masyarakat lokal melalui pembentukan pengurangan risiko dan kegiatan untuk memastikan keselamatan melalui sistem peringatan dini.

    Untuk memastikan hal ini, pemerintah daerah diundang untuk bekerja sama dengan organisasi masyarakat sipil lokal dan kelompok berbasis agama untuk memperkuat mekanisme respons mereka.

    Caritas juga menekankan pentingnya memastikan akses ke perawatan kesehatan dasar integral bagi mereka yang paling rentan, termasuk vaksin terhadap penyakit; dan komitmen terhadap kebijakan ekonomi dan industri global untuk meminimalkan dampak pemanasan global dan degradasi ekosistem.

    Ekologi integral adalah solusinya

    Sejalan dengan ajaran Paus Fransiskus, Caritas mencatat bahwa satu-satunya tanggapan yang tepat terhadap krisis iklim adalah ekologi integral, serta menempatkan “kepentingan dan martabat pribadi manusia sebagai pusat dari semua kegiatan dan keputusan” di hadapan “penderitaan tak terhingga yang disebabkan oleh krisis alam dan buatan manusia ini” disaksikan oleh jaringan anggota badan amal yang bekerja dengan komunitas akar rumput di 200 negara dan wilayah.

    Dan dengan persiapan yang sedang berlangsung untuk Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP26) pada bulan November, Caritas mendesak COP26 untuk mengatasi ini sebagai “prioritas mendesak” dan untuk “mengajukan solusi yang nyata dan memadai serta mengalokasikan sumber daya atau sarana yang cukup untuk mewujudkannya.”
    Pernyataan itu diakhiri dengan pengingat bahwa “tanpa kemauan politik yang kuat dari para pengambil keputusan dan pemimpin politik, tidak akan ada perubahan, dan kesejahteraan orang-orang termiskin tidak dapat dipastikan.”

    Related Articles

    Stay Connected

    1,800FansLike
    905FollowersFollow
    7,500SubscribersSubscribe

    Latest Articles