Wednesday, July 17, 2024
More

    Paus Fransiskus pulang dari rumah sakit dan kembali ke Vatikan

    Sumber: VatikanNews/Alessandro De Carolis/diolah: Semz-MajalahDUTA

    MajalahDuta.Com, Vatikan- Direktur Kantor Pers Takhta Suci, Matteo Bruni, telah mengkonfirmasi bahwa Bapa Suci dipulangkan dari Rumah Sakit Agostin.

    Dalam menanggapi pertanyaan dari wartawan, ia mencatat bahwa “Sebelum kembali ke Vatikan, Paus pergi ke Basilika Santa Maria Mayor di mana, di hadapan ikon Perawan Maria Salus Populi Romani, ia mengucapkan terima kasih atas keberhasilan operasinya. dan memanjatkan doa untuk semua orang sakit, terutama mereka yang ditemuinya selama dia tinggal di rumah sakit. Sesaat sebelum tengah hari dia kembali ke Casa Santa Marta.”

    Paus Fransiskus kemudian mengirim tweet melalui profil @Pontifex-nya: “Saya berterima kasih kepada semua orang yang telah dekat dengan saya dengan doa dan kasih sayang selama saya tinggal di rumah sakit. Jangan lupa untuk berdoa bagi orang sakit dan bagi mereka yang membantu mereka.”

    Rawat inap dan operasi

    Liputan media yang luas berfokus pada operasi dan rawat inap Paus. Itu dimulai dengan tenang setelah Angelus tengah hari tanggal 4 Juli. Pada sore hari itu, Direktur Kantor Pers mengeluarkan pernyataan yang langsung menjadi berita utama tentang apa yang biasanya menjadi hari Minggu musim panas yang mengantuk di Roma, ketika dia mengatakan bahwa Paus telah meninggalkan kediaman Casa Santa Marta dan menuju ke Agostino.

    Baca juga: Paus pulih secara normal; Minggu ‘Angelus’ dari rumah sakit

    Rumah Sakit Universitas Gemelli untuk “operasi terjadwal”. Akhirnya, hampir tengah malam Kantor Pers mengeluarkan buletin medis pertama yang mencatat bahwa Paus “telah bereaksi dengan baik” terhadap operasi tersebut karena “stenosis divertikular sigma”.

    Kasih sayang dunia

    Rawat inapnya menandai awal minggu di mana mata dunia berpindah dari Lapangan Santo Petrus ke lantai sepuluh Rumah Sakit Gemelli.

    Kerumunan mulai berkumpul di luar rumah sakit, melihat ke jendela lantai 10 karena penasaran, tetapi juga untuk menemani dalam doa Paus Fransiskus yang sedang menjalani pemulihan di kamar-kamar di atas sana.

    Di antara yang pertama mendoakan Paus agar cepat sembuh adalah Patriark Bartholomew I dan Imam al-Azhar Al Tayyeb.

    Baca juga: Komisi kebebasan beragama menyerang Aljazair atas perlakuan terhadap orang Kristen

    Segera dari setiap bagian dunia, terutama melalui media sosial, pesan penuh kasih sayang membanjiri. Di antara yang paling ekspresif adalah kartu dari anak-anak yang dirawat di Rumah Sakit Pediatric Oncology, sebuah departemen yang terletak di depan ruang pemulihan Paus. Paus mengunjungi beberapa dari mereka pada Senin sore dan memberkati mereka bersama keluarga dan staf rumah sakit.

    Dekat dengan orang sakit

    Pembaruan medis tengah hari setiap hari menandai hari-hari rawat inapnya dengan buletin pers yang meyakinkan yang menggambarkan Paus sebagai waspada dan baik-baik saja setelah operasinya.

    Mereka kemudian menceritakan pemulihannya yang berkelanjutan hingga penyelesaian perawatan pasca operasinya pada hari Senin, ketika diumumkan beberapa hari lagi ditambahkan ke rawat inap selama seminggu yang diharapkan untuk menyelesaikan terapi yang dibutuhkan.

    Karena kepedulian terhadap keadaan kesehatan Paus menjadi kurang mendesak, kunjungan Paus di Rumah Sakit Gemelli memberikan kesempatan untuk menunjukkan kedekatannya dengan orang sakit dan menggarisbawahi tanggung jawab universal untuk membantu dan membantu mereka.

    Puncaknya datang Minggu lalu ketika Paus membuat penampilan publik pertamanya untuk Angelus siang hari yang dipimpin dari balkon kamar lantai sepuluh. Kerumunan di bawah menyemangati Paus ketika dia muncul, memperhatikan dia tampak baik-baik saja dengan pemulihannya.

    Baca juga: Mgr. Agus dalam Kunjungan Di Ledo: Kehadiran Gereja Adalah Sahabat Pemerintah

    Paus menyerukan “pelayanan kesehatan yang baik, dapat diakses oleh semua”. Dia juga menekankan bahwa tidak seorang pun, dari anak-anak yang sakit hingga orang tua, harus “dibiarkan sendirian” dan bahwa setiap orang “dapat menerima urapan untuk mendengarkan, kedekatan, kelembutan dan perhatian.”

    Related Articles

    Stay Connected

    1,800FansLike
    905FollowersFollow
    7,500SubscribersSubscribe

    Latest Articles