Saturday, May 25, 2024
More

    Paus dalam Angelus: Saksi tidak kehilangan kata-kata, melainkan berbuah

    Sumber: VatikanNews/oleh Pastor Benediktus Mayaki, SJ/ diolah: Semz-MajalahDUTA

    MajalahDuta.Com, Vatikan- Paus Fransiskus menyoroti kesaksian Santo Petrus dan Paulus selama Angelus, dengan mencatat bahwa meskipun kedua orang kudus itu tidak selalu menjadi teladan, mereka mengingatkan kita bahwa “Tuhan tidak untuk diperlihatkan, tetapi diperlihatkan; tidak diumumkan dengan proklamasi tetapi ditunjukkan dengan contoh.”

    Artikel ini diangkat di VatikanNews oleh Pastor Benediktus Mayaki, SJ pada 29 Juni 2021, 12:26 waktu vatikan. Dalam artikel itu dituliskan selama Angelus pada hari Selasa, Hari Raya Santo Petrus dan Paulus, Paus Fransiskus merenungkan Injil hari itu (Mat 16:13 – 19) memusatkan perhatiannya pada pertanyaan yang Tuhan tanyakan kepada murid-muridnya: “Siapakah yang kamu katakan bahwa Saya?” (Mat 16:15).

    Baca juga: Komunikasi Sosial Lapisan Masyarakat, Yonzipur 6/SD Laksanakan Pertemuan

    Mengundang umat beriman untuk memberi Tuhan jawaban yang datang dari hati hari ini, Paus Fransiskus menggarisbawahi pentingnya pertanyaan yang Yesus ulangi kepada kita:

    “Siapakah Aku bagimu, yang telah menerima iman tetapi masih takut untuk berlayar di atas Firman-Ku? Siapakah saya bagi Anda, yang telah menjadi orang Kristen begitu lama tetapi, karena kebiasaan, telah kehilangan cinta pertama Anda? Siapa aku bagimu, yang sedang melalui masa sulit dan perlu membangunkan dirimu untuk memulai lagi?”

    “Kata orang aku ini siapa?” kata Paus

    Sebelum pertanyaan ini, Paus Fransiskus mencatat bahwa Yesus bertanya kepada murid-murid yang lain: “Kata orang, siapakah Aku ini?”

    Pertanyaan ini adalah ujian, kata Paus, untuk mengetahui pendapat tentang Yesus dan ketenaran yang dinikmati-Nya, meskipun ketenaran tidak menarik minat Yesus.

    Baca juga: Pemberkatan Busana dan Perlengkapan untuk Imam Baru

    Dia menyoroti bahwa Yesus mengajukan pertanyaan untuk “menggarisbawahi perbedaan” yang merupakan perbedaan mendasar dari kehidupan Kristen – perbedaan antara mereka yang berhenti pada pertanyaan pertama dan pada pendapat dan berbicara tentang Yesus, dan mereka yang, sebaliknya, “berbicara dengan Yesus , membawa hidup mereka kepada-Nya, memasuki hubungan dengan-Nya, membuat langkah yang menentukan.”

    Ini, kata Paus, “adalah apa yang menarik bagi Tuhan: menjadi pusat pikiran kita, menjadi titik referensi kasih sayang kita; menjadi, singkatnya, cinta dalam hidup kita.”

    Kesaksian Santo Petrus dan Paulus

    Mengalihkan perhatiannya kepada Santo Petrus dan Paulus, Paus Fransiskus mencatat bahwa mereka mengambil langkah itu dan menjadi saksi – peniru bukan pengagum, protagonis Injil dan bukan penonton – “mereka tidak percaya pada kata-kata tetapi pada perbuatan.”

    Dalam hal ini, Petrus tidak berbicara tentang misi tetapi dia adalah seorang penjala manusia. Paulus, pada bagiannya, tidak menulis buku-buku yang dipelajari tetapi surat-surat tentang bagaimana dia hidup ketika dia bepergian dan memberikan kesaksian. Kedua pria itu, Paus menjelaskan, “menghabiskan hidup mereka untuk Tuhan dan untuk saudara-saudara mereka.”

    Bapa Suci kemudian mengangkat contoh St. Peter dan Paul untuk memprovokasi kami agar tidak berhenti pada pertanyaan pertama, memberikan pandangan, pendapat, dan mengucapkan kata-kata yang indah tetapi tidak pernah mempraktikkannya. Dia menyesalkan bahwa “sangat menyedihkan melihat banyak yang berbicara, berkomentar dan berdebat, tetapi hanya sedikit yang menjadi saksi.”

    “Saksi tidak kehilangan diri mereka dalam kata-kata, tetapi mereka menghasilkan buah,” kata Paus. “Mereka tidak mengeluh tentang orang lain dan dunia, tetapi mereka mulai dari diri mereka sendiri. Mereka mengingatkan kita bahwa Tuhan tidak untuk didemonstrasikan, tetapi diperlihatkan; tidak diumumkan dengan proklamasi tetapi ditunjukkan dengan contoh.”

    Saksi tidak selalu menjadi teladan

    Paus Fransiskus melanjutkan dengan menunjukkan bahwa keberatan mungkin timbul dari melihat kehidupan Santo Petrus dan Paulus karena “mereka adalah saksi tetapi mereka tidak selalu menjadi teladan” – Petrus menyangkal Yesus dan Paulus menganiaya orang Kristen.

    Namun, “mereka juga menjadi saksi atas kegagalan mereka,” kata Paus, menambahkan bahwa kisah Santo Petrus keluar “telanjang dan mentah” dalam Injil, dengan segala kesengsaraannya, dan Santo Paulus menceritakan kesalahan dan kelemahannya dalam surat-suratnya.

    Baca juga: Mgr. Agustinus Agus ungkapkan Nilai-nilai yang ada di Pramuka tak jauh dari Agama Katolik

    Di sinilah kesaksian dimulai, dengan “kebenaran tentang dirinya sendiri, dengan perjuangan melawan kepalsuan dan kepalsuannya sendiri,” Paus Fransiskus menggarisbawahi, menambahkan bahwa “Tuhan dapat melakukan hal-hal besar melalui kita ketika kita tidak berhati-hati untuk mempertahankan citra kita, tetapi transparan dengan Dia dan dengan orang lain.”

    Sebagai penutup, Bapa Suci menunjukkan bahwa Tuhan, melalui saksi-saksi-Nya Petrus dan Paulus, mendesak kita untuk “melepas topeng kita, meninggalkan setengah-setengah dan alasan-alasan yang membuat kita suam-suam kuku dan biasa-biasa saja.” Dia berdoa agar Bunda Maria, Ratu Para Rasul, dapat menyalakan dalam diri kita keinginan untuk bersaksi tentang Yesus.

    Related Articles

    Stay Connected

    1,800FansLike
    905FollowersFollow
    7,500SubscribersSubscribe

    Latest Articles